Hotel Balairung Bangunan Kebanggaan Sumbar yang tak Terawat

Ekbis, straightnews316 Dilihat

FIXSUMBAR — Dua hari di Jakarta dan stay di Hotel Balairung ekspektasi 9 wartawan ini pudar seketika.

Hotel ini sejatinya potret Sumbar di ibu kota negara sekarang jadi Daerah Khusus Jakarta, berada di lokasi mentereng yakni Jalan Matraman.

Hotel Balairung dulunya lahan Kantor Penghubung Sumbar, di era Gamawan Fauzi mulai dibangun Hotel Balairung sebagai prototipe Sumbar di tanah Betawi sana.

Pembangunan selesai di era Gubernur Irwan Prayitno sekaligus meresmikan hotel kebanggaan urang awak di Jakarta.

Tapi, Sabtu-Minggu 1-2 Juni 2024, kebanggaan itu memudar melihat kondisi Hotel yang cat sudah blur serta bagaian lotengnya sudah terkelupas, jejak rembesan air terlihat jelas.

Baca Juga :  Hj Nevi Zuairina jadi DPR RI Lagi: Terima Kasih..

“Hotel ini, menunjukan wajar buram Sumbar satu dekade kebelakang, Hotel Balairung seharusnya menjadi kebanggaan dan tempat interaksi rang ranah dan rantau, sepertinya orang Sumbar nginap di sini harus berpikir tiga kali,” ujar Wartawan Aliran Keras Sumbar Novianto yang juga Ketua Forum Wartawan Parlemen DPRD Sumbar, Senin 3/6-2024.

Menurut Ucok biasa Novrianto disapa banyak kalangan di Sumbar, Pemprov sebagai pemilik dari BUMD ini harus bekerja keras untuk mengembalikan fungsi dari dibangunnya hotel di kawasan mentereng Jakarta yakni Matraman.

Baca Juga :  JPS Bedah Data dan Statistik untuk Implementasi Satu Data Indonesia

“Harus nya hotel ini melambangkan keelokan dan keasrian budaya ranah minang, berapa bahagianya kira ketika rang rantau menunggu di Hotel Balairung, atau publik figur Sumbar ke Jakarta hotelnya Balairung. Tapi kondisi begini wajar para publik figur Sumbar enggan nginap di sini,”ujar Ucok.

Hal senada juga diutarakan Wakil Ketua Jaringan Pemred Sumbar (JPS) owner dari mimbarsumbar.id Almudazir, perlu perombakan konsep.dari pengelolaan Hotel Balairung.

Baca Juga :  AMSI Gelar SDC 2023, Angkat Tema Seksi, Toaik: Jurnalis Senjata Terakhir Sikat Hoaks

“Kalau tetap eksis di perhotelan, harus ada perombakan konsep dan strategi bisnis hotel.yang dikelola BUMD itu, atau supaya tidak dipusingkan dengan hotel, Pemprov bisa mem pihak ketiga kan pengelolaannya, melihat lokasi strategis Hotel Balairung pasti banyak pihak ketiga mau mengelolanya,”ujar Almudazir.

Apalagi Pemprov, kata Novianto yuk benahi Hotel Balairung.

“Jadikan hotel ini kebanggan ranah dan rantau Minang. Hotel tempat menginap juga jadi pilihan utama pertemuan silaturahmi perantau dan pertemua bisnis anak Minang di Jakarta itu,” ujar Novianto. (dri)





Komentar