Taslim: Objek Wisata Danau Maninjau Tak Seperti Dulu Lagi, Perlu Penanganan Serius!

Ekbis92 Dilihat

Agam, – Daya tarik Danau Maninjau yang terletak di Kabupaten Agam, Sumatra Barat kini sudah memudar. Tidak seperti dulu, saat ini Danau Maninjau sudah tidak lagi jadi tujuan wisata prioritas. Dan butuh penanganan serius agar bisa bangkit kembali.

Hal itu diungkapkan oleh Mantan Anggota DPR RI Taslim Chaniago, Kamis (23/5/2024) Taslim menegaskan, jika dikelola dengan baik, seharusnya Danau Maninjau bisa menjadi destinasi wisata favorit bagi wisatawan dari berbagai daerah, termasuk mancanegara.

Menurut Taslim, hal itu disebabkan oleh tidak seriusnya pihak yang berwenang dalam mengelola Danau Maninjau untuk tujuan destinasi wisata.

“Kita mengamati destinasi wisata (Danau Maninjau) ini mengalami kemunduran, tidak terkelola dengan baik, sehingga pengunjung berkurang,” ujar Taslim kepada sakato.co.id.

Baca Juga :  Ekos Albar jadi Cagub, Punya Historis pada Daerah Lumbung Suara

Taslim menambahkan, salah satu bukti kurang diminatinya objek wisata tersebut ialah dengan tidak beroperasinya beberapa penginapan di kawasan itu. Seperti Nuansa Maninjau Hotel, Hotel Pasir Panjang, dan beberapa lainnya terpaksa gulung tikar.

Seharusnya, jika dikelola dengan baik, keberadaan objek wisata danau Maninjau bisa menjadi tumpuan ekonomi masyarakat. Namun, saat ini malah sebaliknya.

“Kita sudah berbincang-bincang dengan warga sekitar yang biasanya hidup dari berjualan untuk wisatawan, dibanding 10 tahun yang lalu, penghasilan mereka jauh berkurang,” tegasnya.

Baca Juga :  Keren Nichh.. Pakar Pariwisata Jadi Penentu Kebijakan Promosi Pariwisata

Keberadaan KJA

Tak hanya itu, imbuh Taslim, keberadaan keramba jaring apung (KJA) di kawasan Danau Maninjau juga disinyalir menjadi faktor penyebab mengurangi keindahan destinasi wisata di kawasan itu.

Di sisi lain, jika dilihat dari sisi ekonominya, petani KJA justru sering merugi. Peristiwa tahunan ikan mati mendadak mik petani sudah tak bisa terelakkan lagi. Akhir tahun lalu, setidaknya terjadi ikan milik petani mati mendadak dengan total kerugian Rp18,24 miliar.

“Ini baru akhir tahun kemarin, belum lagi tahun-tahun sebelumnya. Artinya secara ekonomi KJA ini tidak menguntungkan petani, hanya menguntungkan segelintir orang,” ungkap tokoh asal Agam ini.

Baca Juga :  Allah Tidak Tidur, Melalui Nofrizon Enam Pangkalan Gas Beroperasi Lagi

Menurut Taslim, justru yang diuntungkan dari KJA ini ialah pengusaha pakan ikan. Sementara di tingkat masyarakat banyak, mungkin hanya sekadar pas untuk makan saja.

Oleh sebab itu, keberadaan KJA di Danau Maninjau ini harus ditinjau ulang, dan petani yang ada saat ini harus diberikan opsi lain agar mereka bisa lebih sejahtera.

Taslim mengungkapkan, jika Danau Maninjau dikembalikan kepada fungsinya sebagai destinasi wisata, maka diyakini akan bisa bermanfaat untuk masyarakat banyak. Terutama untuk kesejahteraan mereka.

“Ini perlu keseriusan semua pihak, baik Pemkab Agam maupun Pemrov Sumbar,” tukasnya. (*)





Komentar